November 12, 2011

Islam

tatkala bila kita tanyakan diri
merungkai segala rahsia
menggali segala buku lama
yang tersemat kukuh dalam hati 
tentang hubungan sama TUHAN
mula sedar rupanya sudah tersimpang dari jalanNya
walau zahir tampak patuh tapi batin tidak
TAPI BATIN TIDAK.


semakin hari berlalu
semakin usia meningkat
semakin jenuh aku berfikir
apa sempurnakah aku sebagai Islam
atau hanya cukup di bibir
mengaku tanpa was2 aku memang islam
tapi ingkar pada fi'li
merasa cukup ibadah bila oranglain di jadikan kayu ukur
merasa lebih baik bila yang jahil jadi tanda aras
*keluh nafas panjang*


terasa diri masih begitu jahil
masih begitu primitif
pada agama sendiri
pada perihal TUHAN sendiri
bahkan bahlul pada jiwa sendiri
tatkala bila diturutkan nafsu dan bisikan syaitan
dosa kecil pun lama2 jadi dosa besar
dan bila di lurutkan hati untuk dosa kecil
mulalah hanyut . hanyut . hanyut .
dan terus hanyut................


beralih menoleh beberapa hari kebelakangan
menyaksikan sendiri beberapa kisah hambaNya yang bercerita
bagaimana menerima hidayahNya,
terdetik dalam hati untuk bertanya 
SEMPURNAKAH AKU SEBAGAI ISLAM?
SEMPURNAKAH?
SEMPURNAKAH?


dalam sesak nafas ingin mengemis kasih ampun padaMu ya Allah
aku sedar pengakuan sahaja tidak cukup
tapi harus disertai dengan perbuatan yg ikhlas hanya untukMu
kerana telah termaktub tiang agama adalah solat
bahkan telah di nyatakan di akhirat kelak 
bila di timbang amalan solat anak adam itu hasilnya adalah buruk
maka buruklah segala amalannya.
ASTAGHFIRULLAH AL AZIM.....


sedarlah hati lalai
bangunlah jiwa alpa
bangkitlah kamu semua
aku menyeru dengan nama LAILAHAILLAH
berubahlah demi ALLAH.
Semoga kau kekal di jalanNya.
amin ya rabbal alamin. 




hayati dan muhasabah dari kata2 lelaki ini .


رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ 
(Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; kerana sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (nikmat).

No comments:

Post a Comment

dojudge.